Wednesday, 9 September 2015

Komitmen mengerikan dari beberapa musisi Black Metal mancanegara


Black metal dan pembakaran gereja seperti selai kacang dan jelly di Norwegia. Tahun 1992-1996, ditemukan lebih dari 50 gereja yg telah di bakar!

Varg Vikernes (Burzum) dihukum karena membakar empat gereja & kemudian digunakan untuk sampul album EP 'Aske' (Inggris : 'Ash') Samoth (Emperor), dijatuhi hukuman enam belas bulan penjara setelah dinyatakan bersalah telah membakar gereja di Norwegia Jørn Inge Tunsberg (Hades : sekarang Hades Almighty), juga dihukum karena membakar sebuah gereja di Asane (Norwegia) dan menghabiskan dua tahun penjara Euronymous (Mayhem) Faust (Emperor) & Vikernes (Burzum) gagal meledakan bom, akhirnya membakar Alkitab dg bensin di atas mezbah + membakar gereja Pembakaran gereja telah dipuji oleh banyak musisi black metal, mungkin yang paling terkenal oleh Gaahl (Gorgoroth) selama wawancara dengan Sam Dunn di Metal dokumenter: 'A Headbanger Journey ini, menyatakan: "Pembakaran Gereja dan semua hal-hal ini, tentu saja, hal-hal yang saya dukung 100 persen dan itu seharusnya sudah dilakukan lebih banyak dan akan dilakukan jauh lebih di masa depan''.

Niklas Kvarforth

Niklas Kvarforth (Shining) telah menjadi legendaris untuk perilaku ekstrim-nya. Koleksi ribuan luka yg diakibatkan dirinya sendiri. Kvarforth menghilang pada bulan Juli 2006 dan rumor tersebar bahwa ia bunuh diri. Pada tanggal 23 Agustus 2006 band ini (Shining) memposting pernyataan di website mereka bahwa mereka akan melanjutkan dengan vokalis baru bernama 'Ghoul', yg diminta oleh Kvarforth sebagai salah satu keinginan terakhirnya. Pada konser Shining yang berlangsung pada tanggal 3 Februari 2007 di Diezel di Halmstad, Swedia, Ternyata 'Ghoul' bukanlah orang lain, tapi ia adalah 'Kvarforth'. Konser penuh dengan kekerasan di alam, memicu kontroversi di media Swedia, karena Kvarforth menyerang penonton, vokalis tamu Attila Csihar + Maniac (Mayhem) dan Nattefrost (Carpathian Forest).

Pada tanggal 1 Februari 2004, selama merekam untuk DVD konser di Kraków, Polandia, band legendaris Norwegia, (Gorgoroth) membawa kepala domba, simbol setan, pertumpahan darah menggunakan 80 liter darah domba dan empat model telanjang disalibkan di panggung. Sebuah penyelidikan polisi pun berlangsung dengan tuduhan pelanggaran agama (yang dituntut di bawah hukum Polandia) dan kekejaman terhadap hewan. Mereka tidak mengetahui fakta bahwa apa yang mereka lakukan adalah ilegal, meskipun penyelenggara konser akhirnya didenda 10000zł pada tahun 2007 saat ia tidak memberitahu band bahwa itu bertentangan hukum atau campur tangan. Kontroversi menyebabkan tur Nuclear Blast dan rekaman konser disita oleh polisi. Black Mass Kraków 2004 akhirnya dirilis sepenuhnya (disensor) pada akhir 2008 

Konser Gorgoroth di Norwegia mereka memajang kepala domba sebagai simbol setan

Pada tanggal 8 April 1991, 22 tahun Dead (Mayhem), bunuh diri di rumah yang dimiliki oleh Mayhem. Dia ditemukan oleh Euronymous dengan pergelangan terluka dan senapan ke kepala. Catatan/Surat bunuh diri ditinggalkan oleh Dead isinya 'Maafkan semua darah, sorakan gembira' dan termasuk permintaan maaf karena menembakkan senjata di dalam ruangan. Euronymous, alih-alih memanggil polisi, pergi ke toko terdekat dan membeli kamera sekali pakai untuk foto mayat. Salah satu dari foto-foto ini kemudian dicuri dan digunakan sebagai sampul album bootleg 'Dawn of the Black Hearts'. Saya tidak pernah mengirim gambar karena sifat mengganggu, tetapi jika Anda tidak memiliki perut yang lemah, Anda dapat melihat sampul album disini.

Rumor mengatakan bahwa Euronymous dikanibal teman almarhum, membuat sup dengan potongan-potongan otak Dead. Euronymous juga dilaporkan membuat kalung dengan fragmen tengkorak Dead, yang sekarang dikenal untuk menjadi kenyataan. Euronymous juga mengaku telah memberikan kalung ini untuk musisi ia dianggap layak dalam komunitas metal. Selama live dan tur dengan Mayhem, Dead berusaha keras untuk mencapai khasnya yang realistis seperti mayat, Dead mengubur pakaiannya sebelum konser dan menggalinya lagi untuk dipakai pada malam acara. Menurut drummer Mayhem Hellhammer 'Sebelum acara, Dead mengubur pakaiannya ke dalam tanah sehingga bisa mulai membusuk dan mendapatkan bahwa' aroma Dead adalah aroma 'Kuburan' dan seperti 'Mayat' saat di panggung. 'Ia bahkan meminta kami untuk menguburnya di tanah - ia ingin kulitnya menjadi pucat'. Selama tur dengan Mayhem mereka menemukan seekor burung gagak mati, yang telah dikumpulkan dan disimpan dalam kantong plastik oleh Dead. Dead sering membawa kantong itu di samping dia dan sesekali mencium burung sebelum konser, dan dalam rangka untuk bernyanyi supaya tercium 'dengan bau kematian di hidungnya'

http://totalberisik.blogspot.com/2012/11/komitmen-mengerikan-dari-beberapa.htmlv

Share this

0 Comment to "Komitmen mengerikan dari beberapa musisi Black Metal mancanegara"